Sambil itu sebelah tangan ku meramas-ramas buah dadanya dan sebelah lagi mengosok-gosok pukinya.

Selepas selesai membuka blouse yang dipakai oleh Natasha, aku menolak Dewi lebih rapat dengan Natasha sehinggakan aku boleh menyentuh buah dadanya yang masih berbalut.

Seksi hot girl usa webcam-8Seksi hot girl usa webcam-73

Lebih baik aku gunakan istilah mengurangkan tekanan daripada memberikan layanan seks kerana ia bukan satu kerja yang sama seperti pelacuran kerana ia hanya memberi layanan hanya kepada majikannya atau pun rakan-rakan majikannya. Aku seperti hendak ketawa tetapi aku harus profesional di dalam semua ini. Sebaik saja aku menamatkan kata-kata ku, kedua-dua belah tangan Natasha muncul dari belakang Dewi dan dengan perlahan-lahan membuka butang baju blouse Dewi.

Aku mendapatkan seorang penolong(perempuan) kerana ia akan lebih menyenangkan kerja ku dan juga tidak timbul sebarang syak wasangka apabila aku menemuduga calon berseorang diri di lokasi-lokasi yang telah ditetapkan. Pada mulanya Dewi akan tersentak tetapi aku tahu dia tahu semua ini akan berlaku jua.

Sebelum calon disenaraipendek, mereka melalui beberapa penapisan dan juga diberitahu secara langsung dan tidak langsung mengenai apa tugas mereka sebagai setiausaha peribadi eksekutif. Jika ada, adakah awak seorang yang ketagih atau jarang menontonnya? Saya selalu menontonnya jika ada kelapangan", jawabnya. "Kadang-kadang rakan sekerja saya dan rakan serumah saya", katanya. "Awak hanya akan lakukan mengikut apa yang diarahkan.

Jadi dengan kata lain, mereka yang telah disenaraipendekkan untuk menjalani temuduga sebenar sudah menyedari tugas sebenar jawatan ini iaitu mengurangkan tekanan majikan. saya guna jari dan juga apa saja yang bulat dan panjang seperti batang pelir", jawabnya. "Kalau ada dijual, memang saya akan membelinya", jawabnya yakin. "Adakah awak melancap selepas atau semasa menontonnya? "Kalau saya menontonnya seorang diri, ya, saya akan melancap semasa dan selepas menontonnya", jawab Dewi dan tiba-tiba aku merasakan nafasnya juga semakin cepat. Maksud awak, ada ketikanya awak menonton bersama orang lain? Awak hanya akan diberikan kebebasan selepas kami membenarkan. "Natasha akan membantu awak, jadi awak hanya perlu berdiri seperti biasa".

Aku mempersilakan Dewi duduk di atas sofa panjang yang sengaja digunakan sementara aku dan Natasha duduk di kerusi bertentangan dengannya. Apabila Natasha menyedari tangan ku sudah mula menguasai buah dada Dewi, dia pantas menurunkan tangannya ke pinggang Dewi dan membuka zip skirt sebelum menurunkannya ke bawah.

Senyumannya menawan dan rambutnya yang lurus panjang itu diikat ke belakang. Aku sempat melihat ke bawah, Dewi memakai seluar dalam jenis bikini berwarna merah jambu juga. Sedang aku asyik membasahi buah dada Dewi, Natasha sudah melondehkan seluar dalam Dewi tanpa sempat aku memberi arahan.

Temuduga 1: Dewi Anita Hussein Dewi Anita Hussein adalah seorang gadis Melayu kacukan Hindi yang berusia 21 tahun. Dia tidak mempunyai pengalaman bekerja tetapi mempunyai kelulusan Diploma Pentadbiran Awam dari sebuah Universiti tempatan. Dia memakai skirt pendek ketat yang menampakkan paha putihnya yang licin dan juga kaki yang menarik. Natasha semakin memeluk erat badan Dewi dari belakang. Melihat reaksi yang sangat menarik itu, aku terus berdiri dan dengan serta merta juga Dewi mengangkat kepalanya dan memandang ke arah ku tetapi anak matanya terus menoleh ke bahagian batang pelir ku yang aku rasa dapat jelas terlibat ketegangannya di sebalik seluar slack yang aku pakai. Aku mengangkat kedua-dua belah tangan ku dan terus menyentuh tangan Natasha dan secara perlahan-lahan aku mula menyentuh buah dada Dewi yang ranum itu.

Dengan ketinggian 5'7, ketinggian hampir sama dengan Natasha, dia sudah memenangi pujian awal dari ku tetapi temuduga sebenar belum menentukan semuanya. Aku tidak memakai seluar dalam ketika itu dan apabila ia menegang, sememangnya ia jelas kelihatan terbonjol. Kulitnya sangat halus dan bagi seorang perempuan yang berusia 21 tahun, sememangnya ia masih segar lagi.

Dia juga memuji kepandaian aku dalam merangsang klimaksnya kerana dia berkata aku adalah lelaki pertama yang menghasilkan multiple orgasm dari lelaki yang pernah menidurinya sebelum ini termasuk teman lelakinya. Bila pertama kali aku dan Natasha mengadakan hubungan seks, semasa sedang merancang apa bentuk temuduga yang akan kami lakukan kepada calon-calon, dia berkata sudah hampir enam bulan dia kehausan seks. Dewi mengangkat kepalanya ke atas sedikit dan menutup matanya, mulutnya terbuka sedikit. Dewi akur dan perlahan-lahan dia menurunkan kepala dan membuka matanya.

Dia berkata dia menerima tawaran yang aku berikan kerana dia tahu aku pandai melayani kehendak seorang wanita seperti yang diingininya. Aku akan menamakan calon dan bukan tempat di mana kami melakukan temuduga tersebut. Sempat dia memandang ke arah ku sebelum dia melihat tangan Natasha masih meramas-ramas buah dadanya di sebalik bra itu dan tidak lama kemudian Natasha melontar bra itu ke tepi dengan sebelah tangannya dan sebelah lagi terus tangan terus menerkam dengan agak kasar buah dada yang bogel itu. Tangan Natasha terus mengomol dan meramas manja sambil kadang-kadang jari-jarinya memulas-mulas puting susu Dewi yang sudah menegang.

"So saya boleh anggap, dia pun ada menjilat kemaluan awak? Boleh awak ceritakan, apa kelebihan awak untuk mendapat jawatan ini? Kalau saya tidak berani mencuba, saya sudah pastinya tidak akan menghadiri temuduga ini", jawabnya yakin. Aku menyuruh Natasha menunjukkan di mana tandas di dalam bilik eksekutif itu.